software bluetooth untuk laptop

Metode Mengecek Dan Memperbaiki Hard Disk

Ada tiga metode utama pengujian dan memperbaiki integritas drive dan data Anda. Kita akan melihat beberapa aplikasi yang melakukan tes ini sedikit kemudian dalam panduan.

1. Error checking

Adalah proses scanning file dan folder pada drive Anda, mencari file korup daninkonsistensi. Misalnya, file yang dihapus adalah file system masih mengandung entri, atau file yang direferensikan lebih dari sekali. Proses ini dapat membersihkan file yang mungkin menyebabkan masalah data pada disk Anda. Jika Anda terus-menerus mengalami kesalahan saat melakukan pengecekan kesalahan itu bisa menjadi tanda bahwa drive Anda sedang sekarat, dan bad sector sedang berkembang biak. Error checking membutuhkan waktu yang sangat sedikit untuk dilaksanakan.

2. Surface scan

Adalah memeriksa permukaan masing-masing sektor dari disk secara rinci untuk mengidentifikasi dan menandai bad sector. Daerah-daerah disk tersebut kemudian dapat ditandai di luar batas sistem file, dan sektor cadang yang digunakan untuk menggantikan mereka. Surface scan biasanya mengambil sejumlah besar waktu untuk melakukan tugasnya, tetapi ini satu-satunya cara non-destruktif untuk memetakan semua bad sector pada drive Anda yangtelahdikembangkansejakAndaterakhirmemformatdiskdrive.

3. SMART diagnostics test

Sebuah tes SMART (Self-Monitoring, Analysis and Reporting Technology) adalah sebuah proses internal informasi drive Anda untuk status saat ini. Ini berfungsi sebagai tes drive fisik.

Tanda-Tanda Peringatan Yang Bisa Diamati

Meskipun Anda mungkin dapat memperbaiki kesalahan perangkat lunak yang disebabkan oleh bad sector, dan dalam beberapa kasus Anda mungkin tidak dapat memperbaiki bad sector sendiri, jika harddisk Anda sudah mulai gagal mekanis. Yang paling pokok adalah mendeteksi tanda kegagalan drive Anda sebelum data hilang.

Beberapa tanda-tanda peringatan umum kegagalan hard drive dibawah ini:

  1. Sering terjadi crash tapi tidak beraturan, terutama saat boot up Windows.
  2. Pesan kesalahan yang sering dan samar ketika melakukan kegiatan khusus seperti memindahkan file.
  3. Nama Folder dan file yang menjadi scrambled dan berubah.
  4. Hilangnya file dan folder tertentu.
  5. Menunggu sangat lama untuk mengakses folder dan file.
  6. Hard disk tidak bereaksi untuk waktu yang lama setelah Anda meminta data dengan membuka file atau folder.
  7. Output yang kacau dari pencetakan atau file terbuka.
  8. Muncul bunyi (semacam denging) yang sangat bising dalam Hard drive.

          Tanda-tanda di atas berarti Anda harus memeriksa drive Anda menggunakan salah satu dari utilitas di bawah ini sesegera mungkin. Suara denging yang muncul dapat menjadi indikator yang sangat baik tentang adanya masalah pada disk. Jika Anda sebelumnya tidak mendengar denging dari hard drive Anda, tetapi sekarang ada, segeralah selamatkan data anda.Metode SMART:
SMART adalah singkatan dari Self-Monitoring, Analysis and Reporting Technology. Kemampuan ini merupakan standar di semua hard drive modern, dan menyediakan perangkat masing-masing dengan ingkat monitoring status internal. Digunakan sebagai perangkat lunak yang dapat mengingatkan user terhadap kegagalan hard disk.
BIOS (Basic Input / Output System) dari kebanyakan motherboard komputer berisi SMART software nmonitoring yang dapat menginterpretasikan informasi dari drive terpasang dalam sistem dan memperingatkan masalah-masalah potensial kerusakan. Namun, fungsi ini biasanya dinonaktifkansecara default karena sedikit menambah waktu boot sistem. Sistem pemantauan yang dibangun SMART dalam BIOS komputer Anda adalah sangat dasar, biasanya hanya mampu memberi tahu Anda apakah drive sedang “OK” berdasarkan kesimpulan dari diagnosa internal SMART.
Semakin banyak fitur Analisis lanjut sistem monitoring dapat diakses dengan menggunakan driveanalysis program yang sepenuhnya dapat memberikan status drive. SMART bekerja dengan membandingkan kinerja hard drive saat ini di sejumlah daerah untuk parameter ideal. Misalnya, waktu yang diperlukan drive untuk berputar dan mempercepat agar data yang akan dibaca dari itu direkam oleh monitor SMART dan dibandingkan dengan nilai waktu yang ditetapkan pabrik. SMART monitor menjangkau

sampai 30 atribut yang terpisah dari disk (jumlah sebenarnya bervariasi tergantung pada bagaimana produsen drive dan motherboard menerapkan sistem).

Dianjurkan untuk menyalakan komputer anda, jalankan opsi pemantauan SMART jika Anda khawatir tentang status hard disk anda. Fitur ini dapat diakses dari halaman pengaturan sistem BIOS. Untuk mengakses ini, tekan DEL berulang-ulang segera setelah powering up sistem anda. Beberapa produsen menggunakan kunci lain (seperti F1, F2, atau F6) atau kombinasi tombol untuk mengakses BIOS. Informasi ini disajikan dalam manual atau pada layar POST dari sistem. Pilihan SMART umumnya ditemukan dalam “advanced BIOS options” dari jendela BIOS.

Perhatikan bahwa SMART ini tidak berarti dapat diandalkan total ketika memprediksi kesalahan drive. Pertama-tama, analisis atribut fisik disk saja, bukan yang lain. Efektivitas SMART juga tergantung pada cara pemantauan yang dilaksanakan pada motherboard Anda. Tidak ada standar nyata tentang atribut yang harus dipantau SMART. Variabel ini tergantung persediaan pabrik, sehingga tidak ada standar nilai universal. SMART harus selalu digunakan bersama dengan in-depth disk monitoring tool atau alat monitoring yang lebih mendetail.

Windows Disk Utilities: CHKDSK

CHKDSK utility selalu included dengan Windows XP yang digunakan untuk scan disk. Cara penggunaannya:

  1. Buka MyComputer, lalu klik kanan pada hard drive yang akan Anda ters dan pilih [Properties].
  2. Pada tab [tools], pilih [check now].

CHKDSK bisa juga dijalankan melalui jendela command prot:

  1. Buka command prompt dengan cara klik tombol *start+ pilih *run+ lalu ketik “cmd” (tanpa tanda petik “”).
  2. Dari jendela command prompt, ketik “chkdsk /X” (X adalah drive letter yang hendak Anda cek, misalnya drive C:) dan tekan [Enter]. CHKDSK akan melakukan scan cepat dan akan melaporkan jika ada masalah yang ditemukan.

  1. Jika laporan dari nomor 2 diatas ada masalah sekarang ketik “chkdsk /R” untuk memperbaiki bad sector dan error yang lain. Kemungkinan Anda akan diminta untuk me-restart computer untuk melakukan ini, karena utilitas membutuhkan akses eksklusif ke disk untuk melakukan scan permukaan dan memperbaiki kesalahan.
  2. Setelah Anda restart dan CHKDSK telah melaksanakan scan, Windows akan boot secara normal. Untuk hasilnya berupa log file, klik kanan [MyComputer] dan pilih [manage], kemudian buka [event viewer\applications]
  3. Lihat most recent event dari [Winlogon] dan double klik untuk membuka log. Semua rincian tentang operasi CHKDSK ada apa yang baru dilakukan, termasuk bad sector yang ditemukan, akan ada di sini.

 

 

Kategori lain bisa anda lihat di bawah ini :

 

 

Hard Drive Eksternal Yang Tidak Muncul di My Computer

Penjelasan

Tidak dikenal dan tidak muncul dipartisi dan belum diformat

Solusi

  • Untuk partisi dan format hard drive Anda akan harus melalui langkah-langkah berikut. Hubungkan colokan USB hard drive ke komputer dan nyalakan komputer. Masuk ke Control Panel-> Administrative Tools-> Computer Management. Pada jendela Computer Management klik pada Disk Management.
  •  Pada jendela Disk Management Anda akan melihat 2 hard drive. Disk 0 itu hard drive utama Anda dan Disk 1 itu hard drive yang baru yang tidak dikenal. Untuk Disk1 Anda akan melihat ukuran HDD di dalam bar dan juga pernyataan keterangan Unalocated. Ini berarti bahwa hard drive baru tidak dipartisi dan diformat.
  • Klik kanan pada ruang yang tidak terisi dan klik pada entri partisi baru, wizard untuk membuat partisi baru pada hard drive akan muncul. Dalam kebanyakan kasus, Anda harus memilih: partisi primer, ukuran partisi biasanya sudah ada di sana (seluruh drive), tetapkan sendiri atau biarkan secara default, file sistem NTFS (default). Lakukan format cepat (lebih cepat), klik NEXT dan FINISH. Ini mungkin memakan waktu. Anda akan melihat bahwa LED pada casing USB hard drive eksternal akan mulai berkedip.
  • Setelah selesai, Anda akan melihat bahwa Disk1: Volume Baru, dan ukuran HDD. Sekarang, coba masuk MyComputer, Anda harusnya sudah melihat hard drive kedua dan Anda dapat menggunakannya sebagai drive biasa.

 

 

Kategori lain bisa di lihat di bawah ini :

Membuka Dan Memasang Spare Part Laptop Sony Vaio VGN-FW170J

Membuka Dan Memasang Spare Part Laptop

 

Dalam contoh ini saya menggunakan laptop Sony Vaio VGN-FW170J, yang mewakili merek Sony. Sebelum mulai, pastikan laptop sudah turn off dan battery sudah dikeluarkan.

1) Buka sekrup pengaman penutup memori dan hard drive. Lepaskan penutup. Kedua modul memori dapat diakses di bagian bawah laptop.

2) Dorong cover hard drive dan lepaskan dari motherboard.